Rumah Siap Kerja Berikan Pelatihan ke 1 Juta Peserta

Lembaga Program Kartu Prakerja, Rumah Siap Kerja mengadakan acara Temu Alumni Prakerja Maluku bertempat di Hotel Santika Premiere Ambon. Program ini merupakan puncak rangkaian acara sosialisasi pentingnya lifelong learning dan upskilling demi mendukung Indonesia Emas 2045.

Mengusung tagline Katorang Belajar, Provinsi Maluku menjadi salah satu wilayah prioritas, dan kegiatan Temu Alumni Prakerja Maluku ini berfokus pada dialog antara alumni Prakerja di daerah dengan perwakilan Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja (MPPKP).

Dalam sambutannya, Edy Priyono, Deputi III Kepala Staf Kepresidenan Bidang Perekonomian (26/10/2023) menuturkan, dampak paling signifikan yang telah dicapai oleh Program Prakerja adalah peningkatan akses individu ke pelatihan dan pembelajaran berbasis keterampilan yang relevan dengan tuntutan pasar kerja.

“Melalui Kartu Prakerja penerima memiliki kesempatan besar untuk mendapat pekerjaan, dan menciptakan lapangan pekerjaan baru, lewat berbagai pelatihan,” sambung Edy mengutip ucapan Jenderal TNI (Purn) Dr. H. Moeldoko di kesempatan sebelumnya.

Dia menambahkan danggaran akan dialokasikan pada tahun ini, Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja dapat menjangkau hingga 1 juta peserta pelatihan melalui lembaga pelatihan seperti Rumah Siap Kerja.

“Program Kartu Prakerja ini perlu kita lanjutkan dan tingkatkan dengan dukungan semua. Dalam acara ini sekaligus kami ingin membuka Indonesia Skills Week dari Prakerja untuk membuka lebih banyak akses peningkatan kemampuan kepada masyarakat di Indonesia, termasuk Maluku,” terangnya.

Sandiaga Salahuddin Uno, Menparekraf RI yang juga turut memberikan pesan singkat dalam acara ini memberikan dukungan pada upaya strategis pemerintah dalam mendorong peningkatan kompetensi angkatan kerja.

“Ekonomi kreatif adalah kunci Percepatan Pembangunan! Saat ini ekonomi kreatif Indonesia ada di peringkat ke-3 dunia sebagai penyumbang PDB terbesar kepada negara mencapai sekitar 7,4 persen, sekitar Rp1.087 triliun,” katanya.

Baca Juga  Ekosistem 5G Mampu Tingkatkan Efektivitas Penerapan Industri 4.0

Menurut Sandi, Program Kartu Prakerja yang hingga saat ini telah berhasil menjangkau hingga 16,4 juta penerima manfaat punya peran penting, khususnya dalam mengoptimalisasi dan menggairahkan bonus demografi yang akan kita dapatkan menjelang Indonesia Emas 2045.

“Saya mendukung upaya pemerintah lewat Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja (MPPKP) dan dukungan lembaga pendidikan terbaik seperti Rumah Siap Kerja untuk terus melakukan peningkatan keterampilan. Ini merupakan tanggung jawab kita bersama,” tandas Sandiaga.

Hal senada turut disampaikan oleh Chief Executive Officer Rumah Siap Kerja Roestiandi Tsamanov. Sebagai salah satu lembaga pelatihan terbaik, Rumah Siap Kerja telah mengantarkan pelatihan ke lebih dari 1 juta peserta sejak didirikan, termasuk pelatihan Prakerja.

Dengan pelatihan di 24 kategori dan industri, serta lewat keberhasilan melaksanakan lebih dari 2.000 kelas live online dan offline di berbagai kota, Rumah Siap Kerja menunjukkan komitmennya memberikan pengalaman belajar terbaik dengan hasil belajar yang bisa dirasakan peserta pelatihan.

“Sejak awal pelaksanaan Program Kartu Prakerja, Rumah Siap Kerja telah berinovasi dengan menghadirkan pelatihan berbasis pengalaman (experiential learning). Dan dukungan terhadap program ini kami berikan karena memang sejalan dengan visi Rumah Siap Kerja yang selalu ingin meningkatkan kualitas hidup dan mata pencaharian masyarakat Indonesia,” jelas Tsamanov.

Menurut Tsamanov, pelaksanaan Program Kartu Prakerja bukan tanpa tantangan. Tapi kami memiliki lebih dari 400 tenaga pengajar yang aktif mendukung upaya Rumah Siap Kerja memberikan pelatihan terbaik. Dengan katalog pelatihan yang terus berkembang dan selalu diperbarui, Rumah Siap Kerja berkomitmen untuk terus berinvestasi pada program upskilling yang bermanfaat bagi semua.

Sementara itu, Direktur Eksekutif PMO Prakerja, Denni Puspa Purbasari, mengatakan acara Temu Alumni Prakerja Maluku memberikan pengenalan mengenai Program Kartu Prakerja serta program Indonesia Skills Week dan dampak bagi masyarakat Indonesia terkait potensi peningkatan kompetensi dalam mencari pekerjaan serta memulai membuka usaha sendiri.

Baca Juga  Jamkrindo Lakukan Penguatan Digitalisasi Proses Penjaminan dan Klaim

“Banyak yang bisa kita pelajari dari dialog dengan para alumni Prakerja, khususnya di Maluku ini. Kami berharap melalui kegiatan Temu Alumni Prakerja Maluku, ke depannya lembaga pelatihan Rumah Siap Kerja dapat terus berinovasi dan mendukung masyarakat dalam meningkatkan kesempatan kerja dan peluang berwirausaha,” pungkas Denni.

Dedi Noor Cahyanto, Deputy Director Bank Indonesia menekankan dalam pemaparan mengenai ‘Aman dan Nyaman Transaksi Pembayaran di Era Digital’ kepada peserta dalam acara ini bahwa konsumen perlu memahami kewajibannya dalam transaksi digital, termasuk menjaga data pribadi, kode keamanan, dan menghindari mengklik tautan sembarangan untuk menjaga keamanan digital mereka.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *